Rabu, 07 Maret 2018

Cerita Seruku di Java Jazz 2018


Musik bisa menjadi teman terbaik
Musik merupakan pengumpulan nada pengungkap kata
Musik menciptakan harmoni di tengah-tengah negosiasi diri


Sepenggal kata puisi yang aku nggak tahu itu sudah cukup menggambarkan atau nggak ya..
Sekali-kali di buka dengan kata-kata bijak ah! Biar kelihatan ciri khasnya,, hehehe

Btw.. dear,,,
Bener nih, lama-lama udah kaya nulis di buku diary. *eh.. ada yang masih punya diary book๐Ÿ“š ga? Aku sih masih. Soalnya memang nggak semuanya bisa kau tulis di sini* okay skip.. 

Aku mau kasih laporan di kali ini, info sedikit-sedikit dan rasa yang kurasa setelahnya.
Jadi, jumat kemarin, sabtu malam lalu, aku pergi nonton Java Jazz 2018. Konser pertama yang aku lihat tahun ini. Semoga konser yang lainnya juga bisa aku lihat ya, biar bisa jadi bahan tulisan lagi. Okay skip, balik ke Java Jazz 2018


Aku pergi nonton sama temanku yang paling aneh *eh… teman aku aneh semua deh* ‘Windy’ Namanya, bocah satu ini bikin aku nonton yang harusnya jam 5 malah ngaret jadi jam set 8. Itu juga setelah mendapatkan parkir dan make up dulu di mobil. *maklum ya, dia baru pulang kantor dan aku yang kumel dari pagi habis melancong ke dokter gigi* jadi kita kudu touch up ๐Ÿ’…biar nggak buluk-buluk amat gitu.

Dan pembukaan pertama kita nonton “Glend Fredly” nyanyi yeeeey
Walau cuman kebagian dua lagu terakhir tapi rasanya terbayar, gila loh! Gue jarang-jarang nonton live-nya Glend, kalau Kahitna mah udah sering, hahaha …

Setelah terburu-buru buat lihat penampilan Glend kita pindah buat lihat musisi lainnya, dan aku milih Matthew Whitaker Trio. Cerita awalnya aku sih yang mau nonton, eh.. perempuan disebelah aku ikut ini nih, malah ikut terbius. Jadinyaaaaa kita agak lama di sini, bahkan hampir di penghujung waktu Matthew mainin piano. Eh.. aku belum bilang ya, dia main piano? Jadi Matthew itu bukan penyanyi tapi pemain piano, dan permainnanya baaaagus banget. Kan tadi aku bilang si Windy sampai terpesona,, nggak mau gerak padahal dia mau lihat penyayi lainnya. Haha Yang berakhir dengan kata Gagal, padahal kita udah lari-lari dari stage sebelumnya. ๐Ÿ˜… memang kurang beruntung dia..

Padahal ya, aku juga baru tahu siapa itu Matthew Whitaker, nggak sengaja tahunya dari youtube. Pas lihat ada nama dia di Java Jazz aku mau banget nonton dia dan ternyata eh ternyata … memang bagus, nggak nyesel penampilannya memang WOW …. Dengan ketidaksempurnaannya dia bisa main piano seenak itu, bikin terbius dan nggak mau keluar ruangan. Duuuh …. Kalau dengerinnya sambil tiduran aku rasa udah tidur kali. Hehehehe
Setelah gagal nonton, duh … aku nggak tahu tuh, Windy mau nonton siapa, nggak kenal juga lagunya*  aku sama Windy memutuskan untuk makan karena kita sudah terlanjur lapar. Waktu saat itu juga udah nunjukin jam 9an lewat jadi pantas aja kalau kita kelaparan, parahanya kehausan sih.

Dan lagi-lagi parahnya, aku lupa bawa atm BNI dan kita cuman bawa uang nggak lebih dari 100 ribu *dasar anak jaman Now, Cashless banget sih* yang bikin kita jadi pusing sepusingnya.

Nggak semua stand di sini nerima pembayaran cash. Parah… ini kan sponsor Bank besarnya BNI ya jelaslah minta bayaran pakai BNI, sedih, padahal punya tapi ketinggalan di mobil …
Drama banget dah saat itu, lapar, haus, capek dan masih mau nonton lagi tapi nggak mau balik mobil ambil atm. Lengkap sudah kelelahannya…

Untung ya, untung seuntung-untungnya. Mas-mas yang jaga konter BNI apalah itu Namanya baik banget kasih info kalau pembayaran bisa pakai apps terbaru BNI. *bukan promo loh ini, aku aja baru tahu* Namanya apa gitu, punya BNI lah pokoknya tinggal download terus masukin no rek dan password dan tinggal scan aja barcode dari stand-stand makanan yang kita mau. Kalar urusan, tapi lebih kelar lagi kalau jaringan Indosat dini agak-agak. Bikin keki…. Zong...๐Ÿ˜จ

Setelah berkutat dengan makanan masing-masing dan perut rasanya sudah kenyang, kita lanjut lari dari satu stage ke stage. Malah jarak stage penyanyi-penyanyi yang mau kita lihat lumayan lagi, rasanya jadi ngos-ngosan *efek perut kenyang*.

Aku agak ngga ngerti ya, kok pas banget yang mau kita lihat penyanyinya nyanyi malah jarak stage-nya jauh-jauhan. Udah kaya musuhan mereka, kesel sendiri tapi yang lebih kesel lagi, jam-nya itu yang hampir bentrokan semua. Milih-milih yang bagus plus harus sering-sering lihat jam biar bisa kebagian semuanya. *ketawan banget ya nggak mau ruginya. Hahaha*
  
Yang Membekas

Buat aku, rasanya nggak pernah kepengin jadi dewasa. Rasa masih mau jadi mahasiswa, bebas, nggak ada beban. Kenapa aku bilang ini di sini, karena kita berdua susah banget buat ketemu, sampai-sampai kalau mau main memang harus ada yang ngalah, dan biasanya itu memang aku. Terpisah karena jarak, kesibukan serta jadwal sana-sini yang bikin kita susah banget buat kumpul sekedar ketawa, cerita-ceita nggak penting, nggosip sampai lari-larian biar nabrak cowo cakep terus kenalan *Windy banget* hampir lebih dari 3x aku nabrak orang, untung nggak benaran nabrak, malu banget kalau nggak sih itu!

Dan lagu dari Dionne Warwick yang judulnya “that’s what Friends are for” yang bikin kita berdua nyanyi nggak berhenti-henti, ingetin aku kalau moment waktu jadi mahasiswa itu membekas banget. Apa yang udah berlalu itu bener-bener nggak bisa diulang. Dan rasanya rindu-serindunya sama semua.
I miss you all๐Ÿ’‹
for everything

Eh.. udha nih balik lagi ke java jazznya ///////
Yang pasti, buat aku, java jazz dari tahun-ketahun memang selalu luar biasa, dalam satu tempat kita bisa menyaksikan beragam musisi dari berbagai negara, menghibur banget. Java Jazz jadi tempat wajib yang selalu aku usahain untuk datang. Dulu itu aku cuman jadi volunteer *gratis, tapi seru* waktu jaman-jamannya kuliah sampai sekarang yang datang, nonton, makan terus pulang deh. Hahaha, semoga tahun berikutnya bisa lebih banyak musisi yang aku lihat secara live. Okay๐Ÿ˜‰
Kira-kira tahun depan datang sama siapa ya❓








Ga peduli, Mau gelap mau terang, yang penting foto dulu 





13 komentar:

  1. dri dulu pengen kle nonton Java Jazz, tapi belum kesampaian.

    btw.. lam kenal ya mbak

    BalasHapus
  2. Java Jazz ini selalu menyedot perhatian, sebagai penyuka jazz udah masuk wishlist dah nonton ini tapi mesti nabung dulu huhuhu
    Baca tulisan ini, jadi mikir kapan ya terakhir nonton konser? >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai yang promo aja, kaya aku, bayar satu gratis satu jadi lumayan yaaaakan. Sisa uangnya buat jajan atau nginep di hotel kalau pulangnya kemalaman. hehehe

      Hapus
  3. Seru bangett ke Java Jazz. Dulu pernah sekali doang datang ke Java Jazz, terus belum datang lagi sampai sekarang...

    BalasHapus
  4. Festival Jazz di Jakarta lumayan banyak ya dan antusiasme masyarakat bagus. Aku berharap festival musik rock dan klasik juga makin banyak

    BalasHapus
  5. Java Jazz event tahunan yg selalu mendapat apresiasi dr penonton

    BalasHapus
  6. udah lama ga nonton babang Glenn manggung deh, jadi kangen!

    BalasHapus
  7. Wahh seruuu! Ga sempet nonton Java Jazz euy :(

    BalasHapus
  8. Seru banget. Hayooo kira2 sama siapa thn depan?

    BalasHapus
  9. Kemarin aku gak sempat ke JJF hikss...
    Semoga tahun depan aku bisa datang...

    BalasHapus
  10. Ketika menyaksikan langsung live music suasana dan euforia nya memang beda. Apalagi ini musik tahunan yg banyak dinanti

    BalasHapus
  11. Seru banget ini, ga sempet kesana buat nonton

    BalasHapus
  12. Selama ini menikmati musik jazz msih sebatas nonton di TV, seru gini kali ya mbak kalau nonton langsung.

    BalasHapus